Orifice Flow Meter : Prinsip Kerja, Jenis, dan Aplikasi

Orifice Flow Meter : Prinsip Kerja, Jenis, dan Aplikasi

Orifice Flow Meter adalah perangkat dengan lubang di dalamnya, yang fungsinya untuk mengukur laju aliran volume, membatasi aliran, atau mengurangi tekanan. Perangkat ini berlaku untuk pengukuran umum dalam cairan bersih, gas, dan aliran aliran. Ini kompatibel dengan diameter pipa dan dikenal sebagai solusi pengukuran aliran ekonomis pada ukuran garis yang lebih besar.

Prinsip Kerja Orifice Plate Flow Meter

Orifice Flow Meter pada prinsip kerjanya menggunakan pressure difference dan bisa digunakan untuk high temperature maupun high pressure. Orifice flow meter disamping bisa digunakan untuk mengukur aliran liquid, gas juga bisa untuk diaplikasikan pada aliran Steam. F

low meter yang dibuat dari bahan UPVC, PE dan PP atau PTFE sangat cocok sekali untuk aplikasi aliran chemical yang corosive. Pada Type Orifice flowmeter ini ada juga yang diaplikasikan untuk cairan material yang berat / kental seperti cairan slude pada proses WWT atau mengukur gas yang mempunyai humadity yang tinggi.

"Prinsip

Meteran lubang menentukan laju aliran gas atau cairan dengan menggunakan prinsip Bernoulli, yang mengakui hubungan antara tekanan dan kecepatan fluida. Perangkat dipasang di jalur aliran, memungkinkan cairan melewatinya. Ketika penurunan tekanan terjadi antara bagian inlet dan outlet perangkat, besarnya drop akan digunakan sebagai dasar untuk menghitung laju aliran. Prinsip kerja ini identik dengan venturi meter.

Jenis meteran aliran Orifice Plate

  • Meter aliran pelat persegi, tepi konsentris
  • Aliran meter persegi – landai, eksentrik, orifice
  • Meteran alur orifice plate persegi, tepi
  • Aliran meteran Lubang Radius Kuadran Radius

Baca Juga : Pengertian, Jenis, dan Aplikasi Flow Meter

Teknis Utama Parameter Orifice Plate Flow Meter

Medium Gas/Steam Liquid
Accuracy Orifice flow meter:±1.5% Orifice flow meter:±1.0%
Repeatability 0.2% 0.1%
Nominal diameter DN10-DN3000
Range ratio ≥10:1
Operating pressure ≤42MPa
Medium temperature ≤800℃
Straight pipe requirement Orifice flow meter:Upstream pipe 5-8D,downstream pipe4-8D

Keuntungan Orifice Plate Flow meter

Di bawah ini adalah keuntungan menggunakan flow meter orifice plate:

  • Orifice mudah dipasang dan dihapus.
  • Andal dan efisien untuk penggunaan jangka panjang.
  • Lebih murah dari tipe flow meter lainnya.
  • Sederhana dalam konstruksi.
  • Mudah dirawat.
  • Mengukur berbagai laju aliran dan memiliki aplikasi luas

Aplikasi Orifice Flow Meter

Orifice Flow Meter konsentris direkomendasikan untuk cairan bersih, gas, dan aliran uap ketika bilangan Reynolds berkisar antara 20.000 hingga 107 dalam pipa di bawah enam inci. Karena persamaan aliran orifice dasar mengasumsikan bahwa kecepatan aliran jauh di bawah sonik, pendekatan teoritis dan komputasi yang berbeda diperlukan jika kecepatan sonik diharapkan.

Orfice for Viscous Flows
Orfice for Viscous Flows

Orifice Flow Meter dapat dilengkapi dengan lubang pembuangan untuk mencegah penumpukan cairan yang terperangkap dalam aliran gas, atau dengan lubang ventilasi untuk mengalirkan gas yang terperangkap dari cairan.

Pengukur pelat orifice konsentris tidak direkomendasikan untuk fluida multi-fase dalam garis horizontal karena fasa sekunder dapat terbentuk di sekitar tepi hulu pelat. Dalam kasus ekstrim, ini dapat menyumbat pembukaan, atau dapat mengubah pola aliran, menciptakan kesalahan pengukuran.

Orifice Flow Meter eksentrik dan segmental lebih cocok untuk aplikasi semacam itu. Lubang konsentris masih lebih disukai untuk aliran multi-fase dalam garis vertikal karena akumulasi material lebih kecil kemungkinannya dan data ukuran untuk pelat ini lebih andal.

Orifice Flow Meter eksentrik mirip dengan konsentris kecuali bahwa bukaannya diimbangi dari garis tengah pipa. Pembukaan lubang segmental (Gambar 2-4C) adalah segmen lingkaran. Jika fase sekunder adalah gas, bukaan lubang eksentrik akan ditempatkan di bagian atas pipa.

plat meteran ini biasanya digunakan dalam ukuran pipa yang diameternya melebihi empat inci, dan harus dipasang dengan hati-hati untuk memastikan bahwa tidak ada bagian dari flensa atau paking yang mengganggu bukaan. Tap flange digunakan dengan kedua jenis pelat, dan terletak di kuadran yang berlawanan dengan bukaan untuk orifice eksentrik, sejalan dengan tinggi bendungan maksimum untuk orifice segmental.

Untuk pengukuran laju aliran rendah, sel d/p dengan orifice integral mungkin merupakan pilihan terbaik. Dalam desain ini, aliran proses total melewati sel d/p, menghilangkan kebutuhan akan garis timah. Ini adalah perangkat berpemilik dengan sedikit data yang dipublikasikan tentang kinerjanya; koefisien aliran mereka didasarkan pada kalibrasi laboratorium yang sebenarnya. Mereka direkomendasikan untuk cairan fase tunggal yang bersih hanya karena penumpukan dalam jumlah kecil pun akan membuat kesalahan pengukuran yang signifikan atau akan menyumbat unit.

Lubang pembatasan dipasang untuk menghilangkan tekanan berlebih dan biasanya beroperasi pada kecepatan sonik dengan rasio beta yang sangat kecil. Penurunan tekanan pada satu lubang restriksi tidak boleh melebihi 500 psid karena penyumbatan atau gangguan. Dalam instalasi orifice pembatasan multi-elemen, pelat ditempatkan kira-kira satu diameter pipa dari satu sama lain untuk mencegah pemulihan tekanan antara pelat.

Performa Orifice Flow Meter

Meskipun merupakan perangkat sederhana, pada prinsipnya adalah instrumen presisi. Dalam kondisi ideal, ketidaktepatan pelat orifice bisa berada di kisaran 0,75-1,5% AR. Pelat lubang, bagaimanapun, cukup sensitif terhadap berbagai kondisi yang menyebabkan kesalahan. Ketepatan dalam perhitungan lubang, kualitas pemasangan, dan kondisi pelat itu sendiri menentukan kinerja total. Faktor pemasangan meliputi lokasi dan kondisi tap, kondisi pipa proses, kecukupan pipa lurus, gangguan gasket, ketidaksejajaran lubang pipa dan lubang, dan desain garis timah.

"Performa

Kondisi merugikan lainnya termasuk tumpulnya tepi tajam atau torehan yang disebabkan oleh korosi atau erosi, lengkungan pelat karena palu air dan kotoran, dan gemuk atau endapan fase sekunder pada kedua permukaan orifice. Salah satu kondisi di atas dapat mengubah koefisien debit orifice sebanyak 10%. Dalam kombinasi, masalah ini bisa lebih mengkhawatirkan dan efek bersihnya tidak dapat diprediksi.

Oleh karena itu, dalam kondisi operasi rata-rata, pemasangan orifice tipikal dapat diharapkan memiliki ketidakakuratan keseluruhan dalam kisaran 2 hingga 5% AR. Pengukur pelat orifice kelas tahanan-transfer tipikal lebih akurat karena dapat dikalibrasi di laboratorium pengujian dan dilengkapi dengan bagian pipa yang diasah, pelurus aliran, fitting orifice senior, dan penutup yang dikontrol suhu.

Demikian dengan artikel “Orifice Flow Meter” semoga dapat membantu para pembaca untuk lebih memahami orifice flow meter, baik secara gambaran umum maupun secara detail.

Share
%d bloggers like this: