Float Level Switch : Pengertian dan Cara Kerja

Float Level Switch : Pengertian dan Cara Kerja

Float Level Switch adalah jenis sensor level cairan kontak yang menggunakan pelampung untuk mengoperasikan sakelar. Sakelar apung biasanya digunakan untuk mengontrol perangkat lain seperti alarm dan pompa ketika level cairan naik atau turun ke titik tertentu.

Pengertian Float Level Switch

Float Level Switch adalah sensor level kontinu yang menampilkan pelampung magnet yang naik dan turun saat level cairan berubah. Pergerakan pelampung menciptakan medan magnet yang menggerakkan sakelar buluh tertutup rapat yang terletak di batang sensor level, memicu sakelar untuk membuka atau menutup.

Variasi yang berbeda dari sakelar apung digunakan untuk aplikasi komersial dan industri yang melibatkan air, minyak, bahan kimia, dan bahan cair lainnya. Ada opsi pemasangan vertikal dan pemasangan samping, dan pilihan batang yang terbuat dari plastik keras atau logam non-magnetik seperti baja tahan karat.

Cara Kerja Float Level Switch

Float Level Switch mendeteksi tingkat cairan dalam tangki atau wadah. Itu mengapung di atas permukaan cairan dan bertindak sebagai sakelar mekanis saat level cairan naik atau turun. Mereka mengontrol perangkat seperti pompa (memompa air masuk atau keluar), katup (buka atau tutup inlet/outlet), atau alarm untuk memberi tahu pengguna. Mereka hemat biaya, andal, dan dapat digunakan dengan berbagai macam cairan.

Singkatnya, sakelar apung adalah sakelar mekanis yang mengapung di atas permukaan cairan. Saat level cairan naik atau turun, ia bergerak secara vertikal dengan level cairan. Bergantung pada penyeimbang dan ‘pemicu’ yang telah ditentukan sebelumnya, sakelar mekanis membuka atau menutup memungkinkan arus listrik melaluinya ke perangkat yang terhubung. Biasanya, perangkat yang terhubung ini menghentikan atau memulai aliran masuk cairan.

Baca Juga : Glass Tube Flow Meter : Definisi, Prinsip Kerja, dan Aplikasi

Sakelar pelampung terdiri dari benda terapung berongga dan sakelar internal, juga disebut sensor. Saklar internal yang paling umum adalah saklar buluh, jadi ada juga magnet di dalam tubuh. Ada jenis sakelar internal lainnya, tetapi prinsip kerjanya membuka/menutup karena gravitasi dan ketinggian air yang menggerakkan sakelar pelampung secara vertikal ke atas atau ke bawah adalah sama. Oleh karena itu, sakelar mekanis menciptakan sirkuit listrik terbuka atau tertutup.

Metode Switching (Beralih)

Untuk saklar buluh, jika magnet dekat dengan saklar buluh akan menciptakan rangkaian tertutup (arus listrik dapat mengalir). Oleh karena itu, jika magnet menjauh, saklar buluh akan membuat rangkaian terbuka (tidak ada arus listrik yang dapat mengalir). Sakelar memiliki arus dan tegangan sakelar maksimum, jadi pastikan Anda tidak melebihi spesifikasi ini. Level cairan mengontrol sudut sakelar apung, yang secara langsung mengontrol posisi magnet di dalamnya.

Switching Method
Switching Method

Instalasi sakelar pelampung vertikal memiliki “titik tetap” atau penyeimbang eksternal. Level preset ini adalah posisi sakelar mekanis internal antara terbuka dan tertutup. Gambar 1 di sebelah kiri menunjukkan aplikasi umum untuk menghentikan aliran air masuk pada titik “tinggi” dalam tangki air.

Benda terapung akan naik bersama air, yang menyebabkan magnet bergerak menuju saklar buluh dan saklar menutup. Sirkuit listrik tertutup ini kemudian memberi sinyal ke pompa untuk berhenti memompa air ke dalam tangki. Ketika ketinggian air berkurang, sakelar pelampung turun dan pada gilirannya menggerakkan magnet menjauh dari sakelar buluh dan membuka sirkuit listrik. Sirkuit terbuka kemudian memberi sinyal ke pompa untuk hidup dan memompa air ke dalam tangki.

Gambar 2 di sebelah kanan menunjukkan aplikasi serupa, tetapi mendeteksi titik “rendah” di tangki air dan bekerja secara terbalik. Oleh karena itu, penting untuk memasang kabel dengan benar dan mengatur level cairan preset khusus untuk aplikasi Anda.

Baca Juga : Open Channel Flow Meter : Pengertian, Prinsip, dan Aplikasi

Metode External Counterweight

Sakelar apung dengan penyeimbang eksternal (Gambar 2) telah mengatur sudut pengoperasiannya. Oleh karena itu, panjang kabel dari penyeimbang ke sakelar pelampung menciptakan sudut dengan ketinggian air.

External Counterweight
External Counterweight

Sakelar ini memiliki panjang kabel minimum dan maksimum untuk memastikan fungsi yang tepat. Oleh karena itu, mereka dapat dipasang secara berbeda jika digunakan untuk memulai atau menghentikan aliran masuk cairan.

Saklar Float Switch

Pengkabelan sakelar apung penting untuk sinyal listrik yang tepat berdasarkan sakelar posisi terbuka atau tertutup. Di bawah ini adalah cara kerja sakelar pelampung yang biasanya tertutup atau biasanya terbuka, tetapi pengoperasian “normal” mungkin berbeda untuk merek dan jenis sakelar pelampung yang berbeda. Silakan baca manual produk Anda tentang cara memasangnya di salah satu konfigurasi.

  • Sakelar float yang biasanya tertutup: Sirkuit listrik ditutup pada posisi bawah dan terbuka pada posisi atas. Jadi, dengan gravitasi yang menariknya ke bawah, itu tertutup dan ketika level cairan naik ke level yang telah ditentukan sebelumnya, itu akan terbuka.
  • Sakelar float biasanya terbuka: Sirkuit listrik terbuka di posisi bawah dan tertutup di posisi atas. Jadi, dengan gravitasi yang menariknya ke bawah, itu terbuka dan ketika level cairan naik ke level yang telah ditentukan sebelumnya, itu akan menutup.

Aplikasi Float Level Switch

Saklar pelampung memantau tingkat cairan di berbagai aplikasi perumahan dan industri dan biasanya terhubung ke pompa, katup (katup solenoid, katup bola listrik, dll.), atau alarm untuk memberi tahu pengguna. Karena berbagai desain dan jenis, mereka dapat digunakan dalam berbagai macam aplikasi. Contoh umum adalah:

  • Sakelar pelampung pompa bah dapat mendeteksi dan menggerakkan pompa untuk mencegah naiknya permukaan air di lubang bah. Mereka dapat digunakan di bah dan lubang pembuangan kotoran.
  • Saklar pelampung tangki air dapat membantu dalam kontrol ketinggian air untuk aplikasi air minum, air hujan, air limbah, dan limbah. Pompa hidup/mati dengan naik/turunnya sakelar pelampung di dalam air.
  • Refrigerant dan AC menggunakannya untuk mengontrol ketinggian air.
  • Industri minuman menggunakan sakelar apung untuk mengisi atau mengosongkan tangki minuman.
  • Mesin cuci industri menggunakannya untuk memantau ketinggian air mesin cuci.

Baca Juga : Variable Area Flow Meter : Pengertian, Jenis, dan Karakteristik

Demikian Artikel Seputar “Float Level Switch : Pengertian dan Cara Kerjanya” semoga dapat menjawab para pembaca yang ingin mencari tahun tentang pengertian dan cara kerja dari artikel terkait, semoga membantu.

Share
%d bloggers like this: