Pertimbangan Dalam Memilih Tipe Flow Meter

Pertimbangan Dalam Memilih Tipe Flow Meter

Dasar Pemilihan Flow Meter

Pertimbangan Dalam Memilih Jenis Flow Meter sebelumnya kita terlebih harus mengetahui dasar dari Jenis flow meter, yang berarti  adalah pemahaman yang menyeluruh dan jelas tentang persyaratan aplikasi tertentu. Oleh karena itu, perlu waktu dalam mengevaluasi secara keseluruhan dari sifat fluida, proses dan oprasional.

Sebelum menentukan jenis flow meter, disarankan untuk menentukan apakah informasi flow rate lebih berguna jika disajikan dalam massa atau unit volumetrik. Ketika mengukur aliran bahan kompresibel, aliran volumetrik tidak terlalu berarti kecuali kerapatan (dan kadang-kadang juga viskositas) adalah konstan.

Ketika kecepatan (aliran volumetrik) cairan mampat diukur, kehadiran gelembung ditangguhkan akan menyebabkan kesalahan, karena itu, udara dan gas harus dihapus sebelum cairan mencapai alat flow meter. Di sensor kecepatan lainnya, liners pipa bisa menyebabkan masalah (ultrasonik), atau meter akan berhenti berfungsi jika bilangan Reynolds terlalu rendah.

Sesuaikan Jenis Flow Meter dengan Kebutuhan Anda

sebelum menentukan jenis flow meter yang akan anda gunakan untuk di industri anda, mungkin ada beberapa pertanyaan sehingga dapat memantapkan anda dalam pemilihan jenis flow meter :

  • Apakah Jenis cairan yang diukur oleh flow meter (udara, air, dll)?
  • Apakah Anda memerlukan pengukuran besarnya flow rate dan /atau totalization dari flow meter?
  • Jika cairan tersebut bukan air, berapa viskositas cairan?
  • Apakah cairan yang masuk kedalam flowmeter bersih, atau kotor ?
  • Apakah Anda memerlukan tampilan lokal pada flow meter atau apakah flow meter yang akan anda gunakan perlu output sinyal elektronik?
  • Berapa besarnya Flow rate minimum dan flow rate maksimum untuk flow meter?
  • Berapakah tekanan proses minimum dan maksimum?
  • Berapakah suhu proses minimum dan maksimum?
  • Apakah cairan kimia kompatibel dengan flowmeter yang bersinggungan langsung dengan bagian flow meter?
  • Jika flow meter ini unuk aplikasi proses berapa besrnya ukuran pipa?

Langkah pertama dalam pemilihan sensor flow meter adalah untuk menentukan apakah informasi flow rate  harus terus menerus atau ditotal, dan apakah informasi ini diperlukan lokal atau jarak jauh. Jika jarak jauh, harus transmisi menjadi analog, digital, atau dibagi terhadap fungsi lainnya?

Pertimbangan Memilih Type dan Jenis Flow Meter
Clamp on ultrasonic heat flow meter

Karena itu perlu ditentukan sebagai acuan kita apa saja data minimal yang diperlukan. Setelah pertanyaan-pertanyaan ini dijawab, evaluasi sifat dan karakteristik aliran dari fluida proses, dan pipa yang akan menampung dipasang flow meter tersebut, harus berlangsung. Karena itu biasanya pihak manufacture dari flow meter menyiapkan form isian yang berupa pertanyaan yang harus dijawab sebelum mereka memberikan saran jenis dan installasi flow meteryang kita gunakan.

Jenis cairan dan karakteristik aliran

Ada berbagai jenis fluida dengan karakteristik masing-masing yang perlu diketahui saat akan menentukan jenis flow meter serta persyaratan dari kecepatan aliran fluida seperti :

  • Besarnya tekanan pressure,
  • Besarnya temperature cairan,
  • penurunan tekanan yang disyaratkan,
  • Density cairan, viscosity dari fluida, konduktivitasnya, tingkat keasaman,
  • dan untuk uap perlu juga diketahui temperature kerjanya,  informasi tentang keselamatan atau toksisitas harus disediakan, data rinci tentang komposisi fluida, adanya gelembung/busa, soliditas (ukuran kasar atau lembut, partikel, serat), Perlu finishing jenis coating, dan kualitas tembus pandang / transmisi cahaya (buram, tembus atau transparan).?

Selain informasi diatas dalam menentukan jenis flow meter, juga perlu informasi adanya jalur pipa saat installasi seperti

  • Apakah jalur aliran pipa dari flow meter dapat menimbulkan back pressure
  • Apakah aliran dari fluida tidak selalu mengisi flow tube dengan penuh
  • Apakah terdapat aliran lumpur yang dapat berkembang ( udara padat-cair)
  • Apakah ada aerasi atau adanya gelombang dalam aliran
  • Aapakah terjadi perubahan suhu secara mendadak atau mungkin perlu tindakan pencegahan yang perlu dilakukan saat dilakukan pembersihan dan pemeliharaan
  • Adakah Informasi-informasi lainya dilapangan perlu di berikan.

Koneksi, Pipa dan Instalasi Flow Meter

Saat melakukan pemasangan flow meter perlu dipertimbangkan bebarap aspek lokasi installasi flow meter seperti arah aliran hendaknya untuk fluida liquid hendaknya dihindar pemasangan flow meter posisi vertical dengan arah aliran turun/kebawah, size( ukuran diameter pipa )

Jenis bahan flow meter, jenis koneksi flow meter, adanya tekukan aliran, adanya valve, adanya getaran pada pipa, atau medan magnet yang terlalu besar, adanya jalur pipa lurus yang memadai untuk persyaratan pemasangan type flow meter tertentu serta perlu tidaknya kelas food grade.

Para Perencana dalam  menentukan jenis flow meter harus tahu apakah ada getaran yang terlalu besar atau adanya medan magnet atau mungkin di daerah tersebut, apakah tersedia tenaga listrik atau hanya mengandalkan mekanik atau pneumatik.

Jika kawasan ini diklasifikasikan untuk daerah yang mudah terbakar atau mudah meledakatau jika ada persyaratan khusus lain seperti peraturan yang sesuai dengann sanitary atau tempat yang harus bersih.

Langkah berikutnya adalah untuk menentukan rentang ukur yang dibutuhkan dengan mengidentifikasi arus minimum dan maksimum (massa atau volumetrik) yang akan diukur. Setelah itu, akurasi pengukuran aliran yang dibutuhkan ditentukan.

Biasanya akurasi ditentukan dalam persentase membaca yang sebenarnya (AR), dalam persentase rentang dikalibrasi (CS), atau dalam persentase unit skala penuh (FS). Persyaratan akurasi harus dinyatakan secara terpisah di flowrates minimal, normal, dan maksimum. Kecuali jika kita tahu persyaratan ini, kinerja flowmeter Anda mungkin tidak dapat diterima selama rentang penuh.

Pengetesan Debit Air Limbah Dengan Portable Flow Meter
Prinsip Kerja Ultrasonic Flow Meter

Dalam aplikasi di mana produk yang dijual atau dibeli berdasarkan pembacaan meter, maka akurasi mutlak sangat penting. Dalam aplikasi lain, pengulangan mungkin lebih penting daripada akurasi mutlak. Oleh karena itu, dianjurkan untuk menetapkan secara terpisah akurasi dan pengulangan persyaratan dari setiap aplikasi spesifikasi oleh aturan tertentu.

Ketika akurasi flowmeter dinyatakan dalam % CS atau unit % FS, kesalahan besar akan muncul jika flow rate mengalami penurunan secara drastis. Jika error pengukuran dinyatakan dalam % AR, error secara han secara absolut tetap sama pada kecepatan aliran yang maksimal maupun yang minimal.

Karena skala penuh (FS) selalu merupakan jumlah yang lebih besar dari rentang dikalibrasi (CS), sebuah sensor dengan kinerja % FS akan selalu memiliki error yang lebih besar dari satu dengan spesifikasi % CS yang sama. Oleh karena itu, dalam rangka untuk membandingkan semua jenis yang ditawarkan, disarankan untuk mengkonversi semua angka error yang muncul ke dalam unit yang sama %AR.

Dalam mempersiapkan spesifikasi flow meter, semua informasi akurasi diubah menjadi unit % seragam AR dan ini % AR persyaratan yang ditentukan secara terpisah untuk arus minimal, normal, dan maksimum. Semua spesifikasi flowmeters dan tawaran ang diberikan  harus dengan jelas memberikan informasi baik akurasi dan pengulangan meter pada aliran minimum, normal, dan maksimum.

Jika terdapat kinerja flow meter yang telah cocok dan terdapat dua jenis flow meter yang berbeda type dimana jenis flow meter pertama memiliki bagian yang begerak sedangkan jenis flowmeter yang kedua tidak memiliki bagian yang bergerak, pilihlah satu jenis flow meter yang tidak mempunyai bagian yang bergerak.

Portable Ultrasonic Flow Meter SL1168
Hand Held Ultrasonic Flow Meter Flowmasonic

Flow meter dengan jenis yang mempunyai Bagian bergerak atau berputar akan mempunyai potensi sumber masalah, tidak hanya untuk alasan yang jelas keausan, pelumasan, dan kepekaan terhadap lapisan, tetapi juga karena bagian yang bergerak membutuhkan banyak ruang pemeriksaan bahwa kadang-kadang menimbulkan “selip” ke dalam aliran yang diukur.

Bahkan, dengan flow meter yang terawat dengan baik dan dikalibrasi, akan ada variasi flow yang tidak terukur akibat perubahan viskositas fluida dan suhu. Perubahan suhu juga mengubah dimensi internal meter dan sehingga dibutuhkan konpensasi.

Selanjutnya, jika seseorang bisa mendapatkan kinerja yang sama dari kedua flowmeter penuh dan sensor titik, umumnya disarankan untuk menggunakan jenis flow meter  tersebut.

Karena sensor titik tidak melihat aliran penuh, mereka membaca secara akurat hanya jika mereka dimasukkan ke kedalaman di mana kecepatan aliran rata-rata dari profil kecepatan di seluruh pipa. Bahkan jika titik ini adalah sangat menentukan/penting pada saat kalibrasi, bukan tidak mungkin untuk tetap tidak berubah, karena profil kecepatan berubah dengan laju aliran, viskositas, suhu, dan faktor lainnya.

Mengingat pertimbangan-pertimbangan ini, flowmeters massa, yang sensitif terhadap densitas, tekanan dan variasi viskositas dan tidak terpengaruh oleh perubahan bilangan Reynolds, harus disimpan dalam perencanaan. Juga sedikit sekali dimanfaatkan dalam industri kimia adalah berbagai flumes yang dapat mengukur aliran dalam pipa yang tidak penuh dan dapat melewati padatan yang mengambang atau settleable besar.

Dari pertimbangan tersebut dan sesuai dengan fungsi dan kondisi aplikasi lapangan maka kita diharapkan lebih tepat dalam memilih jenis flow meter yang akan kita pasang. Jenis flow meter apa yang kita butuhkan???

Apakah kita membutuhkan ultrasonic flow meter, clamp on flow meter, portable flow meter, magnetic flow meter, insertion flow meter, vortex flow meter  atau coriolis flow meter atau model lainnya, sehingga kita tidak salah mengeluarkan biaya investasi ( flow meter baru) dan baiya operasional ( mainenance cost).

Demikian artikel “Pertimbangan Dalam Memilih Jenis Flow Meter” semoga dapat menjawab semua pertanyaan para pembaca yang ingin membeli flow meter tetapi belum menyesuaikan dengan kebutuhan sesuai dengan Industrinya.

Share
%d bloggers like this: