Float Level Sensor

Float Level Sensor

Float Level Sensor Merupakan bagian dari jenis level sensor yang dimana kita akan bahas tuntas, sebelum kita bahas lebih lanjut apa itu float level sensor, ada baiknya mari kita bahas dari yang dasarnya.

Apa itu Float Level Sensor

Levek Sensor  adalah perangkat yang dapat digunakan untuk memantau atau menetapkan level cairan atau padat dalam tangki, bejana, atau wadah lain yang digunakan sebagai bagian dari suatu proses atau sistem. Ada berbagai jenis sensor level yang digunakan dalam pengaturan dan sistem kontrol proses industri, pemilihannya tergantung pada jenis cairan atau padatan yang dipantau, seberapa banyak akses yang tersedia untuk cairan atau padatan, dan sifat-sifatnya. Sensor level digunakan di banyak aplikasi lain di luar fasilitas industri dan muncul dalam produk yang akrab bagi konsumen.

Float Level Sensor atau sensor apung adalah jenis sederhana dari sensor level titik. Mereka berperilaku mirip dengan katup pelampung toilet yang merupakan analog mekanis.

Float Level Switch
Float Level Switch

Dalam kasus sensor pelampung listrik, pelampung mekanis naik dan turun saat ketinggian dalam wadah berubah. Ketika level mencapai titik setel yang ditetapkan, gerakan pelampung bertindak untuk menutup atau membuka satu set kontak sakelar, yang membuat atau memutus jalur sirkuit listrik. Perubahan status sakelar kemudian dapat digunakan untuk membunyikan alarm atau memicu beberapa tindakan yang diperlukan seperti mematikan atau menyalakan pompa. Biasanya, saklar buluh single pole single throw (SPST) atau single pole double throw (SPDT) digunakan.

Sensor apung adalah perangkat yang relatif sederhana, murah dan mudah dipasang, tetapi harus direndam dalam media yang dipantau agar dapat berfungsi. Karena pelampung adalah komponen mekanis yang bergerak, ada beberapa potensi pelampung menempel yang dapat membuat fungsi sensor tidak berfungsi.

Cara Kerja Float Level Sensor

Semua sakelar level cairan yang dioperasikan dengan pelampung beroperasi dengan prinsip daya apung: “gaya apung yang bekerja pada suatu objek sama dengan massa cairan yang dipindahkan oleh objek”. Akibatnya, pelampung yang terendam sebagian bergerak dengan ketinggian cairan di dalam bejana. Pelampung paling sering digunakan untuk aplikasi diferensial level sempit seperti alarm level tinggi dan level rendah.

Sakelar level Float menggunakan pelampung yang berisi magnet internal dan batang dengan sakelar buluh yang tertutup rapat dan tertutup rapat. Saat pelampung naik dan turun dengan level cairan, magnet internalnya menyebabkan sirkuit sakelar membuka dan menutup. Batang non-magnetik mengisolasinya dari proses.

Cara Kerja Float Level Sensor
Cara Kerja Float Level Sensor

Kontrol level tipe float tersedia untuk pemasangan atas, pemasangan samping, dan aplikasi ruang eksternal. Model tunggal dan multi-level digunakan untuk memantau tingkat antarmuka cairan atau cairan yang telah ditetapkan sebelumnya. Termostat internal opsional dan RTD juga memantau suhu proses dalam sensor yang sama.

Float Switch Wiring

Pengkabelan sakelar apung penting untuk sinyal listrik yang tepat berdasarkan sakelar posisi terbuka atau tertutup. Di bawah ini adalah cara kerja sakelar pelampung yang biasanya tertutup atau biasanya terbuka, tetapi pengoperasian “normal” mungkin berbeda untuk merek dan jenis sakelar pelampung yang berbeda. Silakan baca manual produk Anda tentang cara memasangnya di salah satu konfigurasi.

  1. Sakelar Float Tertutup: Sirkuit listrik ditutup pada posisi bawah dan terbuka pada posisi atas. Jadi, dengan gravitasi yang menariknya ke bawah, itu tertutup dan ketika level cairan naik ke level yang telah ditentukan sebelumnya, itu akan terbuka.
  2. Sakelar Float Terbuka: Sirkuit listrik terbuka di posisi bawah dan tertutup di posisi atas. Jadi, dengan gravitasi yang menariknya ke bawah, itu terbuka dan ketika level cairan naik ke level yang telah ditentukan sebelumnya, itu akan menutup.

Demikian Artikel tentang “Float Level Sensor” semoga dapat menjawab semua pernyataan para pembaca terhadapat artikel terkait. semoga bermanfaat.

Share
%d bloggers like this: